Doa Maria Saat Yesus Menderita

-Kontemplasi-

(Di sudut biliknya, Maria terpaku diam dalam doa, setelah mendengar berita Yesus ditangkap. Batinnya bergumul dalam diam, dalam doa.)

Ya Tuhan, inikah misteriMu yang harus kukandung terus, melihat PuteraMu didera berbagai hasutan dan pengkhianatan, penolakan oleh bangsaku sendiri.

Kuingat kembali salam malaikat dulu kepadaku, yang kini terasa seperti sebilah belati menusuk hatiku pedih.
Aku telah menjawabnya, ya aku ini hambaMu, seluruh diriku milikMu.
Namun. Haruskah aku menyaksikan peluh darah menetes dari luka deritaNya? Bukankah derita dan sakitNya juga derita dan sakitku juga?

Ya aku hanyalah hamba sahayaMu.

Kata pun tak cukup mengandung semua misteriMu yang tak terselami. Rasa tak cukup menampung jalanMu yang penuh kelokan liku.

Aku ini hanya hamba sahayaMu yang lemah, mampu apakah aku bagi misteri karyaMu yang gelap penuh?

Aku ini hamba sahayaMu, jadilah padaku menurut kehendakMu, meski sedih dan perih seluruh, kuasaMu lebih kuat daripada gerak bumi seluruh.

Apapun yang terjadi itu, biarlah aku sedekat dan setubuh yang penuh peluh, dan darah di tubuh, tanpa keluh; biarlah rahimku kembali penuh oleh sabdaMu yang berteduh, biarlah air susuku direguk menghilangkan dan mengusap tangis keluh yang tak terucap sungguh.

Aku ini hamba sahayaMu sungguh, yang pernah merasakan manis tangis PuteraMu dalam peluk tidur, dalam gendonganku hangatNya masih kurasa dalam ruh.

Kini peluk dan gendong itu kuberikan padaNya, dalam manis dan hangat darah di luka-lukaNya.

Kini peluk dan gendongku terbuka juga bagiNya dalam duka.

Kini, cium sayangku merengkuh juga deritaNya. Aku satu dalam luka-lukaNya, sebagaimana aku satu dalam tangis kelahiranNya.

Sakit melahirkan Dia, adalah sakit bahagia. Namun kini kutahu, sakit itu pula yang membuat satu dalam deritaNya.

Aku ini hamba sahayaMu ya Tuhan, terjadilah semua itu seturut kehendakMu.

Jangan biarkan rencanaMu terhalang oleh ketakutanku kehilangan Dia.
Jangan biarkan airmata meneteskan duka dusta, yang menggantikan darah penyelamatanNya.

Ya Tuhan, inikah misteri salam malaikatMu dulu?
Inikah jalan menjadi ibu PuteraMu?

Aku ini hamba sahayaMu, terjadilah padaku menurut kehendakMu.

Jadilah menurut kehendakMu.
Jadilah menurut kehendakMu.
Jadilah menurut kehendakMu.

-ditulis oleh eMYe-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *